May 29, 2016

BIG BAD WOLF: Nyasar di BSD

Haaaaaaiiii~

Jadi, karena gue merasa diri ini banyak sekali utangan entry blog, gue memutuskan untuk ngepost lagi. Ehehehhehe....

Beberapa minggu lalu, tepatnya tanggal 1-8 (atau 9 ya karena diperpanjang) Mei, pameran buku terbesar, Big Bad Wolf datang ke Indonesia. Event ini diadakan di ICE BSD City (yang mana suangat jauuuuuuuuuh dari peradaban TT TT). Gue udah senewen aja karena event ini udah mah jauh, pas weekdays pula. Walau dia ada sampai Sabtu-Minggu dan tanggal 5-6 itu libur (tapi nggak buat gue sih), tetap aja yang namanya pameran, hari-hari pertama itu adalah hari yang sangat menyenangkan. Karena stok masih lengkap. Hari-hari terakhir itu biasanya lo akan tinggal nemu sisanya. Itu juga kalo bisa ngais-ngais nyari yang lo mau.

But anyway, karena pas long weekend gue kerja (iya, gue nggak libur gaes. Baca di postingan sebelumnya ya) dan hari Minggu gue kerja juga (inget gue survey ke Bogor buat training? Nah hari Minggu tanggal 8 itu gue preparation buat training-nya), gue memohon nyokap dan adek gue untuk nemenin ke BBW hari Sabtunya. Karena cuma di hari itu lah gue libur. /sedih/

Berdasarkan laporan temen-temen gue yang udah ke sana, mereka nyaranin gue buat dateng ke sana pagian. So, gue beneran mikir untuk sampai sana jam 7 atau 8 paling telat. Karena jarak yang jauh (gue kayak mau pulang kampung ke Serang kalo ke BSD itu... ujung ke ujung banget), gue menetapkan at least jam 6.30 kami udah harus jalan.

So it was settled.

Tanggal 7 malam, gue udah bertekad untuk nggak tidur telat. Berkali-kali gue ingetin nyokap sama adek gue buat bangun pagi besok (yang kemudian mereka jawabin seharusnya gue yang ngomong gitu ke diri sendiri heheh).

Singkat cerita, gue bangun jam 5 dan sibuk bangunin semua orang. Gue yang biasanya males mandi pagi langsung siap-siap buat berangkat. Iya, gue seniat itu memang. Pada akhirnya sih kami berangkatnya ngaret (jam 7 baru jalan). Tapi alhamdulillah jalanan sangat lancar. Pondok Bambu – BSD City dapat ditempuh hanya dalam waktu 1 jam saja. Gokil nggak tuh? Hahahhaa.

Gue, Mama dan adek gue

Sampai di sana, ternyata udah rame banget. Gila yaaaa... Ini orang-orang beneran pada dateng dari subuh kali ya (dan pas gue nguping pembicaraan antara kasir sama customer yang antre depan gue di kasir, memang ini nggak ada sepinya. Even lo dateng jam 2 pagi aja masih rame. ALIG!). Dan memang sih guys, it’s like heaveeeeen.... Bagi yang effort nyari, lo akan nemuin banyak buku bagus dengan harga miring semiring-miringnya miring. Hahahhaha...




keramaian BBW nih

Tapi karena gue udah ada bayangan mau nyari apa, gue nggak senggragas itu buat ambil ini ambil itu sih (but along the way sih gue nyomotin yang sinopsisnya bagus). Setelah sibuk ngoprekin buku (beneran nyari sampai dasar banget karena udah nggak teratur lagi urutannya) gue berhasil menemukan beberapa yang memang gue cari-cari. Plus harganya itu seper... berapa ya? Harga aslinya tuh satu buku bisa sampai hampir 200ribuan, dan gue dapetin di sini cuma 45 ribu aja. MANTEP NGGAK TUUUUH??

Ini buku-buku yang gue dapatkan. Mayan daripada manyun :p


Akhirnya setelah itu, karena masih relatif pagi (masih jam 10-an pas gue keluar area BBW), dan mama lapar, kami pun melipir ke Aeon. Ini adalah kali pertama kami ke sini ya (ya iyalah jauh banget. Kalo nggak karena ini kayaknya nggak akan pernah ke Aeon deh). Mama langsung beli Indomie Real Meat (ngeborong lebih tepatnya) dan gue? Gue terpaku di depan sushi-sushi dan para sashimi.....



Sumpah deh kalo bisa food coma karena ngeliat makanan, kayaknya gue udah begitu. Ahahhaa. Setelah bingung memilih dan akhirnya memutuskan, kami makan (gue memutuskan beli sepaket salmon sushi sih... yang kemudian gue sesali karena gue nggak liat di sisi sebelahnya ada sushi satuan yang harganya 3ribuan, damn).  Karena kami kebetulan ada di mall ya, mama yang lagi pengen banget nonton AADC pun akhirnya ngajakin nonton. Gue sih hayuk aja.

Sibuk eksplor Aeon, menemukan surga gue (which is mainan-mainan semacam neko atsume dan teman-temannya), nonton dan pulang membawa makanan serta nanoblock (my new obsession).




Kami pulang sebenernya telat. Karena kami salah perkiraan. Semakin sore Aeon itu makin rame kan ya, dan karena kami beli makanan dulu yang punya antrean panjang banget, kami baru keluar dari Aeon itu jam 5.30 sore. Macet di mana-mana dan kami sedikit... ehm, disorientasi.

Beli makanan-makanan ini dulu nih yang bikin kemaleman pulang

Suer ini jalanan nggak ada yang jelas. Gue yang memang disorientasi, semakin disorientasi lagi karena kanan kiri depan belakang sama aja. Nggak tahu jalan menuju tol Jakarta – Merak di sebelah mana (karena kalau lewat tol JORR pasti macet banget). Akhirnya setelah muter-muter nggak tentu arah (plus beberapa kali terjebak macet) kami memutuskan untuk nyari masjid karena waktu Maghrib udah datang.

Nyari masjid pun susah. Pake google map repot banget. Kami keluar dari area BSD (area yang ICE, Aeon dan teman-temannya itu) ke jalan kampung gitu. Itu ngebingungin banget. Kami nanya sama orang, di arahin sih tapi karena itu udah mulai gelap dan kami nggak kenal daerahnya, udah nggak paham lagi di sebelah mana. Sampai akhirnya kami coba ikutin aja mereka nunjuk ke mana dan finally, we’ve arrived at the mosque.

Setelah sholat, akhirnya adek gue memutuskan untuk masuk tol JORR aja (“tadi kan khawatir nggak dapet Maghrib, sekarang mah ya udahlah yang penting sampe rumah”). Dan prediksi dia bener emang. Macet banget. Stuck di beberapa titik. Gue yang harusnya jadi navigator (karena duduk di depan) atau at least nemenin dia biar nggak ngantuk, nggak tahan dan akhirnya tidur.

Capek sih hari itu. Karena seharian bener-bener di BSD, pake nyasar pula dan macet. Kami sampai rumah tuh udah jam 10-an kayaknya. Mana gue besoknya harus ke kantor buat jalan ke Bogor. But, biar capek, gue seneng sih. Merasakan euphoria BBW dan dapet buku dengan harga miring, banyak lagi (walau nggak banyak-banyak amat sih). Semoga next BBW jangan di BSD lagi lah. Jauh banget. Hiks.


See ya again...

Love.

Nifa